Andrés Iniesta Luján Salah Satu Gelandang Terhebat Sepanjang Masa

Andrés Iniesta Luján Salah Satu Gelandang Terhebat Sepanjang Masa

Andrés Iniesta Luján adalah pemain sepak bola profesional Spanyol yang bermain sebagai gelandang dan Dianggap sebagai salah satu gelandang terhebat sepanjang masa.

Iniesta telah menghabiskan sebagian besar karirnya di Barcelona, ​​di mana ia menjabat sebagai kapten selama tiga musim. Iniesta datang melalui La Masia, akademi muda Barcelona, ​​setelah migrasi awal dari tempat kelahirannya, dan terkesan sejak usia dini.

Dia melakukan debut tim utama pada usia 18 tahun pada tahun 2002. Dia mulai bermain secara reguler selama musim 2004-05 dan tetap di tim hingga 2018.

Andrés Iniesta Luján Salah Satu Gelandang Terhebat Sepanjang Masa

Iniesta adalah bagian integral dari tim Barcelona yang memenangkan dua treble bersejarah pada tahun 2009 dan 2015, dan 35 trofinya.

Yang mencakup sembilan La Liga dan empat gelar Liga Champions UEFA, menjadikannya pesepakbola Spanyol yang paling banyak mendapat penghargaan agen sbobet sepanjang masa.

Kemampuannya yang luar biasa dengan bola di kakinya terlihat jelas bahkan ketika Iniesta muda menghiasi tim kota kelahirannya Albacete saat berusia 12 tahun.

Bermain di turnamen pemuda di Madrid, dia dengan cepat terlihat oleh beberapa pencari bakat FC Barcelona dan segera setelah itu ditawari tempat di Akademi Pelatihan La Masia Barcelona.

Meski masih anak laki-laki, Iniesta tidak membutuhkan undangan kedua, dan pada tahun 1996 ia meninggalkan rumah keluarganya di Fuentealbilla untuk mengejar mimpi yang jauh di Cataluna.

Setelah dipasang di akademi muda Barcelona, pengembangan pribadi dan sepak bolanya berlanjut dengan cepat, dan dia secara bertahap berhasil menembus berbagai tim muda La Masia.

Pada usia 16, dia sudah menjadi titik fokus yang tak terbantahkan dari tim FC Barcelona B.

Seiring dengan banyak calon lain yang berjuang di tim muda dan tim kedua, Andres Iniesta tetap benar-benar fokus pada tujuan utamanya untuk masuk ke tim utama klub. Seperti sudah ditakdirkan, pembalap Spanyol itu tidak perlu menunggu lama.

Dia melakukan debutnya dengan tim senior senior dalam pertandingan Liga Champions UEFA yang menang melawan Bruges pada Oktober 2002, hampir menutup kesempatan itu dengan sebuah gol.

Pelatih Louis Van Gaal saat itu, yang ingin memelihara perkembangan anak muda itu, memanggilnya untuk berlatih bersama skuat senior dari waktu ke waktu.

Dua dari sifat terbaik pemain adalah kesabaran dan keefektifannya yang tenang, yang telah membantu membangunnya di tim utama.

Tidak pernah ada keraguan tentang kemampuan sepakbolanya, seperti yang dia buktikan di level di bawah umur bersama tim nasional.

Iniesta adalah anggota kunci tim Spanyol U-16 yang memenangkan Kejuaraan Eropa UEFA 2001 sebelum naik ke U-19, yang ia bantu membawa mereka meraih kejayaan Eropa pada tahun 2002.

Meskipun Van Gaal yang pertama kali membuka pintu bagi gelandang di FC Barcelona, ​​orang Belanda lain mengundangnya masuk.

Di bawah bimbingan Frank Rijkaard yang cerdik, Iniesta diberi lebih banyak dan lebih banyak lagi sepak bola tim utama dan mengambil peran yang semakin penting.

Terutama dalam musim 2004/05 pemenang kejuaraan, ketika ia membuat 37 penampilan di La Liga (Iniesta mencetak 2 gol) dan 8 lainnya di Liga Champions.